Tuesday, August 2, 2011

2011 08 02

Since yesterday, hatiku berdebar-debar je.  Nak menunggu waktu pembedahan Adik macam nak tunggu hukuman gantung.  Sabar...  Adik was so calm and ready.  After our discussion yesterday, he seems like "go for it".  Nothing gonna change his mind. 

Tengahari, Izam beritahu dia kat hospital.  Alhamdulillah..ada orang temankan adik buat seketika.

4:15pm, terima sms dari adik - dah ready nak ke OT.  Ku panjatkan doa agar semuanya selamat.  Ai call hospital 4,5 kali tetapi operation masih belum selesai.  Lepas abis kerja, terus pergi rumah mak. Pretend like nothing unusual happen in the hospital and straight to hospital.  Ayah mesti sedang tunggu di ruang menunggu Dewan Bedah.  Hopefully ayah tak beritahu apa apa ngan emak.  Aku takut mak freak out lagi.

Reach Dewan Bedah di Tingkat 2, HUKM pada pukul 6:45 pm.  Waited and waited.  Azan pun berlagu.  Shall I go for prayer?  What if Adik keluar masa Ai pergi solat.  Takpelah nanti qada.  Ya Allah, maaf ye.

9:15 pm, nampak Staff Nurse dari 5th Floor datang.  I quickly stop her and tanya whether she came to ambil adik.  She said yes and I follow them.

The rest tengok sendiri ye.

Mak nampak ceria layan adik ngan angah sebelum pergi sekolah.  Ai pesan ngan mak - ari ni tak payah tengok adik tau.  Masak sedap sedap.  Petang nanti Along gi uruskan Adik ok.  Ari ni mak rehat ye.  Sebenarnya Ai sangat takut kalau mak dapat tahu tentang pembedahan Adik.



Ini adalah pemandangan yang menyesak jiwaku...

Ruang masuk ke ruang penerimaan pesakit sebelum di bedah

Finally Adik keluar dari Wad Bedah

Masih groggy and dizzy.  Adik muntah 2 kali.  Kuning saja airnya.  Mungkin perut terlampau lama kosong

Pandangan dari kaki.  Fixture dah pendek.  Lubang baru dibuat untuk meletakkan fixture ini.


Adik sedang menggigil.

Adik cuba menenangkan diri sendiri

No comments:

Post a Comment