Saturday, June 14, 2014

2014 06 13 Madinah Day 01

Finally sampai ke bumi Madinah yang suci.  Our luggages were handled by Arrayyan Representative, Azizan.  Kat sini, porter is charging by bags and reps need to bravely negotiate with them.  KLIA better kot - ambil trolley sendiri dan kutip luggage sendiri dari conveyer.  Takpe, setiap hari belajar perkara yang berbeza.  Hujan emas di negeri orang, hujan batu di negeri sendiri.

Waiting for luggages

Harta saya dunia akhirat


Jam menunjukkan pukul 0357.  Kami sekarang bergerak ke Hotel Arrayana di Madinah Al Munawwarrah.  Sempat tak subuh pertama kami di Masjid Nabawi??


Sesampainya di hotel.  Azan Subuh kedua dah berkumandang.  Tak sempat berjemaah di Masjid Nabawi.  Hati kecil ini sudah tak sabar untuk menjejakkan kaki ke masjid yang paling dicintai Rasulullah.  Nak pergi juga.  So even though, Subuh berjemaah tak dapat, kami sekeluarga pergi menunaikan solat Subuh di masjid.  Alhamdulillah.

Balik dari Masjid tidur sekejap, sarapan pastu tunggu Mutawwif untuk ziarah dalam kota Madinah.
Masuk ke Masjid Nabawi, air mata mencurah curah.  Betapa cintanya aku pada Rasulullah, betapa kasihnya beliau pada ummatnye tetapi apakah yang aku lakukan sebagai ummatnya?  Aduh, ketika ini, terasa betapa bersalahnya aku pada Baginda Rasulullah saw.  Maafkan aku Ya Rasulullah.
Terimalah aku dan keluargaku.  Terimalah ibadahku.  Berilah shafaatmu kepada kami semua dan aku mahu masuk ke syurga tanpa hisab dengan bantuanmu.  Bantulah aku Ya Rasulullah.  Ringankanlah beban dosaku Ya Kekasih Allah.

Ini adalah gambar kenangan - perjalanan pertama kami ke Raudhah.  Air mataku tak berhenti henti mengalir.  Mengenangkan perjuangan, mengenangkan semua pengorbanan dan saat saat akhir baginda, apa yang diucapkannya??  Ummati, Ummati - Umatku, Umatku.  Bolehkah aku menjadi umatnya.  Insha Allah.  Akan kuusahakan.
Aku dan anak anak pulang dari Raudhah dengan perasaan sayu.  Disinilah kesayuan ku bermula.  Disinilah aku jatuh cinta dengannya.  Disinilah perjalanan ibadahku termeterai.  Rahmatilah aku dan keluargaku Ya Allah.  Aku kini bersama dengan kekasihmu.  Aku menikmati ketenangan itu.  Aku rasai keseronokan itu.  Rahmatilah kami semua.


Langit yang tidak berawan

Suasana zohor di Dataran Masjid Nabawi

Menuju ke Masjid Nabawi untuk menunaikan
solat Isya'.  Kena pergi awal supaya dapat tempat
yang best.  Suka sangat duduk ngan orang Arab
yang sedang baca Quran sebab mereka dengan
gembiranya akan dengar bacaan kita dan
membetulkannya.

Teringat karpet hijau di Raudhah pagi tadi.
Aku ingin melihat makammu lagi Ya Rasulullah
Permudahkanlah

Banyak cerita yang ku dengar tentang kehilangan
jemaah yang hendak ke tandas.
Satu satunya tempat yang cuba ku elakkan semasa
di Masjid Nabawi

Masjid Nabawi yang tak pernah sunyi dari pengunjungnya

Akulah pengunjung istimewa hari ini


Jom cari perfume (Oud)

Beliau bermurah hati untuk beri kami beberapa sample
percuma.  Business strategy Pak Arab
Kedainya terletak berhadapan dengan Pintu Masjid No 25


Makan Ice cream depan Dataran Masjid


Shayang, tolong sayangi dan cintai saya selamanya

Aku yakin Kau mencintai aku.  Kerana itulah Kau jemput aku ke rumah KekasihMu
Terima Kasih Allah

No comments:

Post a Comment